Making New Year Resolution Work

Entah karena trend yang sudah berlalu, usia yang bertambah sehingga fokus berubah, atau memang benar adanya, sepertinya memasuki tahun 2017 kita tidak banyak mendapat exposure untuk menyusun New Year Resolution. Namun demikian, meski seringkali resolusi tahun baru hanya sebatas daftar di atas kertas, memiliki target dan komitmen yang hendak dicapai dalam hidup adalah hal yang penting untuk membuat hidup benar-benar hidup. Bayangkan jika hari-hari dihabiskan tanpa rencana yang matang, tidak ada tujuan yang jelas, tentu hidup akan terasa sangat membosankan.

Menyusun resolusi tahun baru membutuhkan refleksi akan apa yang terjadi di masa lalu dan proyeksi akan apa yang akan/kita ingin terjadi di masa depan. Kita diajak untuk berpikir dalam dua dimensi waktu (PAST – FUTURE), yang sangat berguna untuk merumuskan langkah terbaik di masa kini (PRESENT).

Namun, sadarkah Anda bahwa kemampuan berpikir di masa lalu/masa depan saja tidak cukup untuk merealisasikan apa yang kita inginkan? Bahkan, orang-orang yang dibayang-bayangi oleh masa lalu dan masa depannya sangat rentan mengalami berbagai gejala dan gangguan kejiwaan. Depresi, misalnya, timbul karena penyesalan akan masa lalu atau dihantui akan kegagalan di masa depan. Gangguan kecemasan disebabkan karena kekhawatiran berlebih akan hal-hal yang ‘belum tentu terjadi’ di masa depan.

Tujuan akhir dari merealisasikan resolusi tahun baru tentunya mencapai kebahagiaan. Ironisnya, banyak orang yang setelah menuliskan resolusi itu justru malah semakin jauh dari kebahagiaan. Lalu, apa yang harus dilakukan supaya kita berhasil merealisasikan resolusi kita dengan tetap merasa bahagia?

John Teasdale, Mark Williams, dan Zindel Segal memperkenalkan konsep Mindfulness Based CBT yang terinspsirasi dari konsep Mindfulness Based Stress Reduction (MBSR) yang dikemukakan oleh Jon Kabat Zinn tahun 1979. Dalam konsep ini, ada tiga hal yang penting untuk diterapkan untuk memperoleh kebahagiaan seiring merealisasikan target yang ingin kita capai:

1. Awareness and Acceptance (kesadaran dan penerimaan diri)

Menetapkan target memang penting. Namun, yang sangat penting ialah memiliki gambaran yang objektif tentang diri kita, termasuk segala kekurangan yang kita miliki. Secara psikologis, kita terbiasa untuk menilai diri lebih positif, menutup mata terhadap beberapa kelemahan diri kita. Namun kegagalan untuk melihat keterbatasan kita dapat berdampak pada menetapkan standar yang kurang realistis. Cobalah untuk merefleksikan diri dan mengesampingkan perasaan, emosi, dan pikiran negatif yang seringkali muncul ketika kita berupaya untuk melihat kekurangan dan kegagalan dalam diri kita. Tidak ada cara lain selain menerima secara utuh kegagalan yang pernah kita buat, melepaskannya dari emosi negatif yang tersisa, dan menjadikannya sebagai pelajaran yang berharga.

2. Non-judgmental (tidak menghakimi)

Belajarlah untuk melihat peristiwa sebagai fakta sehingga kita tidak luput dari pelajaran yang hendak diberikan kepada kita melalui peristiwa itu. Penilaian negatif, merasa gagal, merasa bersalah sesekali dan dalam waktu singkat memang bermanfaat untuk memperbaiki diri. Namun yang seringkali terjadi ialah kita terus-menerus dihantui oleh perasaan demikian. Sepanjang kita sudah sadar akan pelajaran yang didapat dari pengalaman yang kurang menyenangkan itu, lepaskanlah emosi negatif yang menyertai, terimalah sebagai bagian yang utuh dalam hidup, dan tersenyumlah.

3. Live in the present (hidup di masa kini)

Penyebab utama kegagalan merealisasikan keinginan dan tujuan dalam hidup ialah karena kita tidak memiliki kontrol di masa kini. Ironisnya, kita berusaha untuk mengontrol apa yang terjadi di masa lalu atau di masa depan, dengan berkata “andai dulu …” atau “bagaimana jika nanti…”. Berhentilah berangan-angan! Kerjakan apa yang mampu dikerjakan sekarang dan jangan lagi izinkan penyesalan dan kekhawatiran mengontrol hidup kita. Apapun yang tidak bisa kita kontrol, serahkan kepada Siapapun yang kita yakini sanggup mengontrolnya, dan berserahlah.

Selamat memulai tahun yang baru di mana Anda adalah satu-satunya orang yang mengontrol langkah Anda sekarang dan saat ini!

“The only thing you sometimes have control over is perspective. You don’t have control over your situation. But you have a choice about how you view it.” – Christ Pine

Advertisements

Tagged: , , ,

One thought on “Making New Year Resolution Work

  1. Octaviany January 5, 2017 at 1:16 pm Reply

    Thank you ..

    >

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: